Peluang Trading di Pair EUR/USD Setelah Hasil Pemilu Prancis

Trading Opportunity Pair (TOP)

Market Summary

Euro stabil pada hari Senin, memulihkan kerugian semalam yang berasal dari proyeksi pemilu Prancis yang menunjukkan parlemen yang terpecah, sementara dolar tetap melemah. Di sisi lain, dolar AS masih tertekan setelah data pekerjaan AS yang mengecewakan pada hari Jumat, yang meningkatkan spekulasi bahwa Federal Reserve akan segera mulai menurunkan suku bunga.

Euro datar di $1,0838, setelah sempat turun sebanyak 0,4%, karena investor menimbang konsekuensi dari parlemen Prancis yang terpecah. Itu adalah salah satu dari beberapa kejutan dalam hasil proyeksi, termasuk kemungkinan tempat pertama untuk aliansi sayap kiri New Popular Front (NFP), dan tempat terakhir untuk Marine Le Pen’s National Rally (RN) yang nasionalis dan euroskeptis, yang sebelumnya merupakan favorit dalam pemilihan hari Minggu.

Lembaga survei memperkirakan sayap kiri akan mendapatkan 184 hingga 198 kursi – jauh dari 289 kursi yang dibutuhkan untuk mayoritas mutlak. Aliansi sentris Presiden Emmanuel Macron diperkirakan mendapatkan 160 hingga 169 kursi, dan RN serta sekutunya 135 hingga 143 kursi.

“Shock dari partai sayap kanan yang mendapatkan mayoritas dihindari dalam jangka pendek, tetapi kenaikan partai sayap kiri dan ketidakpastian politik yang meningkat dapat menimbulkan kekhawatiran tentang defisit fiskal Prancis dan stabilitas zona euro dalam jangka menengah,” menurut analis FX di Mizuho Securities.

Analis lainnya mengungkapkan bahwa hasil pemilu ini tidak mungkin memiliki dampak negatif jangka panjang, mengingat tidak akan ada perubahan signifikan dalam situasi politik di Majelis Nasional.

Indeks dolar, yang mengukur bobot dolar AS terhadap enam mata uang utama, stabil di 104,91 setelah penurunan hampir 1% minggu lalu, yang diperburuk oleh data pasar kerja AS yang lebih lemah pada hari Jumat.

Para trader saat ini memperkirakan peluang sekitar 76% untuk pemotongan suku bunga pada pertemuan Fed September, naik dari 64% seminggu yang lalu, menurut Alat FedWatch CME Group. Pemotongan berikutnya diprediksi pada Desember.

Tidak ada agenda ekonomi penting terjadwal hari ini, fokus pasar selanjutnya akan tertuju pada testimoni ketua The Fed Jerome Powell esok hari. Menjelang testimoni tersebut, pelaku pasar sepertinya akan wait and see, dan bisa membuat pergerakan pair EUR/USD cenderung mendatar.

Analisis Teknikal

Dari sisi teknikal, analisis Trading Central melihat bahwa pasangan EUR/USD cenderung bullish, dengan level pivot berada di 1.0810. Selama harga bergerak di atas level support tersebut, tren naik tetap berlangsung, dengan potensi kenaikan lanjutan menuju kisaran 1.0855-1.0900.

Sebagai alternatif skenario, Trading Central juga memperkirakan bahwa jika harga berbalik turun ke bawah level 1.0810, maka tren akan bergerak bearish, dengan potensi penurunan lanjutan menuju kisaran 1.0790-1.0775.

Resistance 1: 1.0855, Resistance 2: 1.0870, Resistance 3: 1.0900.

Support 1: 1.0810, Support 2: 1.0790, Support 3: 1.0775.

image-artikel

Popular Jurnal