Ringkasan Pergerakan Pasar dan Proyeksi Ekonomi Minggu Depan

FLASH NEWS

 Economic News & analysis

Weekend edition

Market Summary

Indeks dolar AS melemah pada hari Jumat setelah data menunjukkan pertumbuhan pekerjaan AS melambat pada bulan Juni dan tingkat pengangguran naik, menekankan pandangan bahwa Federal Reserve bisa mulai menurunkan suku bunga pada bulan September.

Nonfarm payrolls (NFP) AS meningkat sebesar 206.000 pekerjaan bulan lalu, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja. Data untuk bulan Mei direvisi tajam turun menjadi menunjukkan 218.000 pekerjaan ditambahkan dibandingkan dengan laporan sebelumnya sebesar 272.000. Tingkat pengangguran naik menjadi 4,1%, lebih tinggi dari perkiraan 4,0%.

Investor telah mengamati pasar tenaga kerja dan data inflasi dengan cermat saat mereka mencoba menilai kapan Fed bisa mulai menurunkan suku bunga dari level tertinggi dalam hampir dua dekade.

Indeks dolar, yang mengukur bobot dolar AS terhadap mata uang utama dunia lainnya, terakhir turun 0,28% pada 104,87 dan mencapai level terendah dalam tiga minggu sebelumnya. Terhadap yen Jepang, dolar melemah 0,34% menjadi 160,73. Level tersebut mendekati 160,45 tepat setelah data payrolls AS.

Fed Fund Futures sekarang memperkirakan kemungkinan sekitar 72% untuk pemotongan suku bunga sebesar 25 basis poin pada pertemuan Fed bulan September, naik dari kemungkinan 57,9% yang terlihat seminggu yang lalu, menurut alat FedWatch CME.

Mata uang lainnya, euro terakhir naik 0,23% menjadi $1,0835 dan sedang menuju kenaikan mingguan terbesar tahun ini terhadap dolar. Penguatan euro didorong oleh tanda-tanda bahwa Prancis bisa menuju parlemen gantung (hung parliament) dalam pemilihan pada hari Minggu daripada mayoritas yang berkuasa untuk Rassemblement National sayap kanan.

Rassemblement National (RN) yang euroskeptik dan anti-imigrasi, yang dipimpin Marine Le Pen menduduki puncak putaran pertama pemilihan parlemen dengan sepertiga suara, membuka kemungkinan sayap kanan memimpin pemerintahan Prancis untuk pertama kalinya sejak Perang Dunia Kedua.

Sementara itu, pound Inggris menguat setelah partai Buruh memenangkan kemenangan telak dalam pemilihan umum Inggris. Sterling menguat 0,46% menjadi $1,2814.

Dari sektor komoditas, harga emas naik mencapai level $2.390 per ons pada hari Jumat, tertinggi sejak mencapai rekor tertinggi $2.450 pada akhir Mei setelah data dari laporan pekerjaan AS terbaru memperkuat ekspektasi pemotongan suku bunga yang akan datang oleh Federal Reserve, menekan dolar dan memicu kenaikan luas untuk logam mulia.

Komoditas lainnya, minyak mentah WTI AS turun 0,8% menjadi ditutup pada $83,16 per barel pada hari Jumat, karena kemungkinan gencatan senjata di Gaza meningkat meskipun permintaan bahan bakar musim panas yang kuat dan potensi gangguan pasokan dari badai di Teluk Meksiko. Upaya untuk menengahi gencatan senjata dan pembebasan sandera di Gaza memperoleh momentum pada hari Jumat dengan proposal yang direvisi dari Hamas dan kesediaan Israel untuk melanjutkan negosiasi yang terhenti, berpotensi meredakan ketegangan regional dan dengan demikian mengurangi harga minyak. Namun, minyak mencatat kenaikan mingguan keempat berturut-turut, naik sekitar 3%, didorong oleh penurunan persediaan minyak mentah AS dan permintaan musiman yang kuat.                                                                            

WEEK AHEAD
(08-12 Juli) 

Laporan ekonomi global yang akan dirilis minggu depan mencakup berbagai indikator kunci yang akan diawasi ketat oleh para investor dan analis di seluruh dunia. Di Amerika, data indeks harga konsumen (CPI) Juni akan memberikan wawasan lebih lanjut tentang inflasi, sementara laporan penghasilan dari bank-bank besar akan menandai dimulainya musim laporan keuangan. Di Eropa, putaran kedua pemilihan parlemen Prancis akan menjadi sorotan, bersama dengan rilis data inflasi akhir dari beberapa negara besar. Di Asia dan Australia, data perdagangan China dan keputusan suku bunga dari beberapa negara akan menjadi fokus utama. Berikut agenda ekonomi minggu depan di berbagai negara:

Amerika Serikat (AS)
Di AS, laporan CPI Juni diharapkan menunjukkan harga konsumen naik 0,1% dari Mei, setelah pembacaan yang datar sebelumnya, sementara CPI inti kemungkinan meningkat 0,2% bulan-ke-bulan, sama seperti di Mei. Selain itu, harga produsen diperkirakan naik 0,1%, rebound dari penurunan 0,2% di Mei sementara inti harga produsen kemungkinan naik 0,2%, mengikuti pembacaan datar di Mei. Selain itu, Ketua Fed Powell akan memberikan testimoni setengah tahunan tentang kebijakan moneter di hadapan Kongres dan pejabat Fed lainnya juga dijadwalkan untuk berbicara selama minggu ini. Angka awal untuk sentimen konsumen Michigan dan Indeks Optimisme Bisnis NFIB juga akan menjadi sorotan. Terakhir, musim penghasilan akan dimulai dengan laporan pendapatan dari bank-bank besar termasuk JPMorgan, Citigroup, Wells Fargo, dan Bank of New York Mellon. PepsiCo juga akan melaporkan.

Eropa
Para investor akan memantau dengan cermat putaran kedua pemilihan parlemen Prancis pada hari Minggu. Parlemen gantung tampaknya menjadi hasil yang paling mungkin karena kelompok kiri dan sentris membentuk aliansi untuk mencegah Rassemblement National Marine Le Pen mendapatkan kekuasaan. Di bidang data, angka inflasi akhir untuk Jerman, Prancis, dan Spanyol akan dirilis. Surplus perdagangan Jerman diharapkan menyempit ke level terkecil dalam tujuh bulan, sementara harga grosir kemungkinan naik untuk bulan kedua berturut-turut. Di Inggris, angka dari Office for National Statistics (ONS) diperkirakan menunjukkan pertumbuhan PDB sebesar 0,2% di Mei, dan produksi manufaktur diperkirakan meningkat setelah penurunan 1,4%, terbesar sejak 2020. Defisit perdagangan barang Inggris diantisipasi menyusut dari level tertinggi dalam 22 bulan.

Asia dan Australia
Di China, perhatian akan tertuju pada neraca perdagangan untuk Juni setelah data sebelumnya untuk periode tersebut menunjukkan bahwa sektor manufaktur terbesar di dunia ini sepenuhnya bergantung pada permintaan asing untuk penjualan. Sementara itu, inflasi konsumen diperkirakan naik tipis, tetapi pinjaman yuan baru diperkirakan menurun tajam. Sementara itu, rilis baru dari Jepang diharapkan menunjukkan bahwa pesanan mesin rebound dan surplus akun berjalan melebar di Mei.

Di Australia, minggu yang sibuk akan dipimpin oleh indeks kepercayaan konsumen Westpac untuk Juli dan indeks kepercayaan bisnis NAB untuk Juni, selain data kredit rumah untuk Mei. Sementara itu, RNBZ diharapkan mempertahankan suku bunga utama di 5,5%.ONS diperkirakan menunjukkan pertumbuhan PDB sebesar 0,2% di Mei, dan produksi manufaktur diperkirakan meningkat setelah penurunan 1,4%, yang terbesar sejak 2020. Defisit perdagangan barang Inggris diantisipasi menyusut dari level tertinggi dalam 22 bulan. Sementara itu, tingkat inflasi tahunan Rusia diperkirakan naik menjadi 8,6%, tertinggi sejak Februari 2023. Sementara itu, RNBZ diharapkan mempertahankan suku bunga acuan di 5,5%.

Data Mingguan Perdagangan Emas (01 – 05 Juli 2024)

Open : 2,326.27      High : 2,392.80      Low  : 2,318.45      Close : 2,388.78     Range  : $74.35

GOLD PRE ANALYSIS

WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY  RESISTANCE
S1   2,367 R1   2,403
S2   2,340 R2   2,430
S3   2,317 R3   2,450

Gold Outlook : Bullish

Data Mingguan Perdagangan US Crude Oil (01 – 05 Juli 2024)

Open : 81.43      High : 84.50      Low  : 81.38      Close : 83.24     Range  : $3.12

                                                 OIL PRE ANALYSIS

                                                                  WEEKLY VALUE AREA

WEEKLY SUPPORT WEEKLY RESISTANCE
S1   82.40 R1   84.50
S2   80.50 R2   85.95
S3   79.30 R3    87.20

Oil Outlook : Bullish

image-artikel

Popular Jurnal