Dollar AS Menguat Setelah Testimoni Powell

FLASH NEWS

Economic News & Analysis

MSCI’s indeks ekuitas global bergerak dalam kisaran sempit namun sedikit turun pada hari Selasa sementara imbal hasil Treasury AS naik setelah Ketua Federal Reserve AS, Jerome Powell, mengatakan bahwa lebih banyak data positif akan memperkuat alasan untuk pemotongan suku bunga tetapi tidak memberikan petunjuk tentang kapan pelonggaran akan dimulai.

Dua indeks terbesar Wall Street berhasil mencatat kenaikan tipis, memperpanjang penutupan rekor tertingginya, namun tetap berakhir lebih dekat ke posisi terendah sesi dibandingkan tertinggi sesi.

Powell tampaknya menunjukkan kepercayaan yang semakin meningkat bahwa inflasi akan kembali ke target Fed dan menunjuk pada risiko terhadap pasar kerja dan ekonomi jika suku bunga tetap terlalu tinggi terlalu lama, tetapi dia tidak memberikan sinyal tentang waktu pada hari pertama kesaksiannya selama dua hari di Kongres.

Para trader saat ini memperkirakan sekitar 70% kemungkinan bahwa pemotongan suku bunga pertama oleh Fed akan datang pada bulan September, turun sedikit dari 71% pada hari Senin, menurut alat FedWatch dari CME Group.

Di Wall Street, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 52,82 poin, atau 0,13%, menjadi 39.291,97, S&P 500 (.SPX) naik 4,13 poin, atau 0,07%, menjadi 5.576,98 dan Nasdaq Composite (.IXIC) naik 25,55 poin, atau 0,14%, menjadi 18.429,29.

Indeks acuan S&P 500 mencatat penutupan tertinggi kelima berturut-turut, sementara kenaikan Nasdaq yang berfokus pada teknologi pada hari Selasa mewakili penutupan rekor keenam berturut-turut. Indeks saham MSCI di seluruh dunia (.MIWD00000PUS) turun 0,31 poin, atau 0,04%, menjadi 817,83 dan indeks STOXX 600 (.STOXX) Eropa sebelumnya ditutup turun 0,9%.

Juga pada hari Selasa, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan kepada anggota parlemen AS bahwa biaya sewa dan perumahan menjaga inflasi AS lebih tinggi dari yang diinginkan tetapi harga konsumen akan terus turun seiring faktor-faktor termasuk masalah pasokan dan keketatan pasar tenaga kerja mereda.

Dengan mempertimbangkan suku bunga, investor berada dalam mode wait and see menjelang laporan harga konsumen (CPI) AS hari Kamis, karena mereka berharap inflasi yang mereda akan menempatkan Fed dalam posisi yang lebih baik untuk memotong suku bunga. Inflasi utama untuk bulan Juni diperkirakan melambat menjadi 3,1%, dari 3,3% di bulan Mei, dengan inflasi inti diperkirakan tetap stabil di 3,4%.

Setelah empat hari berturut-turut penurunan, imbal hasil Treasury 10-tahun acuan naik pada hari Selasa dengan bantuan dari nada Powell yang lebih hati-hati sementara imbal hasil obligasi jangka panjang dan pendek juga naik.

Imbal hasil obligasi AS untuk tenor 10-tahun AS acuan naik 2,9 basis poin menjadi 4,298%, dari 4,269% pada akhir hari Senin sementara imbal hasil obligasi 30-tahun naik 3,2 basis poin menjadi 4,49%. Imbal hasil obligasi 2-tahun, yang biasanya bergerak seiring dengan ekspektasi suku bunga, naik 0,8 basis poin menjadi 4,6264%, dari 4,618% pada akhir hari Senin.

Dalam mata uang, dolar menguat karena Powell tidak memberikan sinyal yang jelas bahwa bank sentral AS akan segera memotong suku bunga meskipun dia mengakui kemajuan dalam inflasi.

Indeks dolar, yang mengukur dolar AS terhadap sekeranjang mata uang termasuk yen dan euro, naik 0,13% menjadi 105,11, sementara euro turun 0,07% pada $1,0814. Terhadap yen Jepang, dolar menguat 0,29% menjadi 161,28.

Dari sektor komoditas, harga minyak turun pada hari Selasa setelah badai yang menghantam pusat produksi minyak utama AS di Texas menyebabkan kerusakan lebih sedikit daripada yang dikhawatirkan pasar, meredakan kekhawatiran gangguan pasokan. Minyak mentah AS turun 1,12% atau 92 sen menjadi $81,41 per barel dan Brent ditutup pada $84,66 per barel, turun 1,27% atau $1,09 pada hari itu.

Di pasar logam, harga emas berfluktuasi dengan emas spot naik 0,22% untuk diperdagangkan pada $2.364,08 per ons setelah sebelumnya turun karena profit taking.

Prospek Harga Emas Hari Rabu (10/7)

Pergerakan harga emas di time frame H4 masih bertahan di atas level support 2350, yang juga merupakan area SMA 50, menunjukkan tren yang masih bullish. Saat ini, harga sedang berusaha menembus resistensi 2368 untuk mengonfirmasi tren bullish lanjutan, dengan potensi kenaikan selanjutnya menuju 2392-2405. Sementara itu, penurunan harga di bawah 2350 akan membatalkan tren bullish tersebut, dan harga berpeluang turun lebih jauh menuju 2334-2318.

Data Perdagangan pada hari Selasa (09/7)

Open: 2,358.70    High: 2,371.36   Low: 2,349.36    Close: 2,364.05  Range: $22.00

GOLD INTRADAY AREA

R1  2,368  R2  2,392   R3 2,405

S1  2,350    S2  2.334     S3 2,318

OPEN POSITION BUY
Price Level 2,350
Profit Target Level 2,368
Stop Loss Level 2,334
OPEN POSITION SELL
Price Level 2,392
Profit Target Level 2,370
Stop Loss Level 2,405

Prospek Harga Minyak Hari Rabu (10/7)

Pergerakan US OIL terlihat bearish setelah harga bergerak di bawah resistance 82.67, yang juga merupakan area SMA 50. Harga sepertinya akan kembali menguji area support 80.50 untuk target penurunan selanjutnya. Namun, dengan indikator RSI yang mulai mendekati oversold, tidak menutup kemungkinan adanya potensi rebound ketika harga mendekati area support tersebut.

Data perdagangan pada hari Selasa (09/7)

Open: 82.21   High: 82.45   Low: 81.24  Close: 81.62  Range:  $1.21

OIL INTRADAY AREA

R1   82.67   R2 84.45  R3 86.54

S1  80.50     S2 79.35    S3 78.01

OPEN POSITION BUY
Price Level 80.50
Profit Target Level 82.00
Stop Loss Level 79.35
OPEN POSITION SELL
Price Level 82.65
Profit Target Level 80.70
Stop Loss Level 84.45
image-artikel

Popular Jurnal